Self-help: Rejection, Honesty, and Moving on

IMG_2602

Oh iya, sudah lama rasanya nggak ngeblog. Baru mau kuliah lagi, ribet bolak-balik ke kampus ngurusin persyaratannya.

Anyway, nggak tau kenapa gue pengin banget nulis sesuatu ya yang mungkin bisa lebih berisi di blog gue. Walaupun mungkin nggak penting (kayanya emang semua yang pernah gue tulis nggak penting -_-)

Maksudnya tuh gue pengin nulis tetap pake cara dan bahasa gue, tapi gue mau disetiap post blog gue yang sekarang selalu lebih berisi. Berisi maksudnya ada sesuatu yang mungkin bisa bermanfaat buat orang lain, jadi bukan cuma fun aja.

Hmm gue bersyukur banget lho, diumur gue yang ke-19 tahun dan sebentar lagi jadi 20, gue selalu bisa berubah jad lebih baik dari hari ke hari. Gue lebih bisa mandiri, jujur, dan menerima sesuatu dengan lapang dada.

Rejection. Penolakan itu akan selalu ada, entah itu soal karir, pendidikan, atau *uhukk uhukk* percintaan. Baca lebih lanjut

Rekomendasi TV Series

BTW, kenapa ya wordpress nggak punya emoji ya? Jujur, gue agak gimana gitu kalo nulis sesuatu tanpa emoji hahahah.

Oh iya, berhubung belakangan ini gue cuti kuliah dan lebih banyak waktu luang. Entah kenapa kerjaan gue cuma baca buku, dengerin musik, main game, ngurusin kucing, terus nonton tv, atau jalan bareng temen kalo ada uang lebih. Kerja sih, tapi di waktu tertentu aja.

Anyway, gue pengin banget nulis ini sebelumnya. Jadi gue mau kasih rekomendasi tv series yang gue sukaaaa bangettttttttt, bahkan kadang bukan cuma gue tonton aja tuh series, tapi sampe pemainnya jadi gue kepoin gitu hahahah.

Yuks langsung saja, ini dia tv series kesukaan Mario Maurer. Check this out! Baca lebih lanjut

What if

Hello. Lama tidak ngeblog. Entah kenapa rasanya ada sesuatu yang gak bisa ditulis di fesbuk atau di post ke instagram, karena ya emang lebih cocok ditulis di blog.

Entah kenapa belakangan ini lagi banyak banget yang ngomongin soal LGBT, entah itu dari positif atau negatif, ya kebanyakan sih yang ngomongin negatifnya.

Dan entah kenapa gue jadi ingat temen sekolah gue dulu.

Waktu sekolah gue sering banget nemenin dia kesana-kesini, ngerjain tugas kelompok bareng, ikut ekskul, atau pulang sekolah bareng.

Kita itu sering banget bareng. Gue, Tapir, sama si Anoa. Anoa ini cewek sendiri, tapi dia gak ribet kaya cewek-cewek yang lain sih, yang kalo ada gebetannya lewat suka histeris sendiri.

Tapir ini di sekolah nggak begitu banyak temannya, gak tau deh kenapa, kalo kata yang lainnya sih karena dia lebih ‘girly’ dari cowok biasanya. Jadi anak-anak lain (apalagi cowok) males temenan sama dia.

Dia juga ikut ekskul yang sama kaya gue, dia ikut Paskibra di sekolah. Gue sih ikut Paskib karena waktu itu diajak kakak kelas, eh dia ikut-ikutan gue.

Pernah waktu kita latihan Paskib, ada anak cowok (gue nggak kenal) teriakin si Tapir “Woy! bencong lu! gak cocok lu ikutan gitu-gituan!”

Kasian banget si Tapir, bahkan ketika ada yang neriakin gitu gak ada yang nanya gimana rasanya, atau enak gak sih diteriakin kaya gitu?

Dianya sih biasa-biasa aja, walaupun kadang gue sama Anoa selalu bilang “Udah gak usah didengerin..”

Waktu itu tahun pertama sekolah, sampe pas kita belajar bareng gitu, eh si Tapir nanya..

“Menurut lo aneh gak sih kalo gue lebih sukanya sama cowok?”

*Gue sama Anoa hening*

Kita bingung mau jawab apa, secara Anoa pun gak tau gay itu apa, atau yang dia rasain itu gimana.

Kita bingung sampe Anoa bilang, “Entah gimana (diri)lo, kita gak pernah ada niat ngejauhin lo kok..”

Mungkin dia takut kalo nggak ada yang bisa nerima dia.

Ya walaupun sekarang kita udah jarang kumpul sih, toh si Tapir sekarang kuliah di universitas negeri. Dari dulu sekolah nilainya emang gak pernah jelek sih. Anoa kuliah di luar Jakarta. Dan gue stuck gini-gini aja -_- IPK 2 gak pernah naik-naik, gak ada kerjaan, 24 jam kerjaannya on game doang (kok curcol sih lo njing!).

Dan waktu gue mulai masuk kuliah, temen kelas gue juga ada yang openly gay gitu. Sebut saja dia Tupai. Walaupun gue nggak deket sama si Tupai sih. Tupai ini emang nggak girly kaya si Tapir, bahkan temennya banyak banget. Looknya si Tupai pun cowok banget. Gue rasa lo juga nggak tau kalo dia gay, kalo bukan dia sendiri yang bilang. Badannya tinggi, gede (badannya yang gede), cara dia ngomong, tapi pas liat cowok ganteng ya gitu deh, dia suka histeris sendiri. Tapi Tupai pernah bilang ke gue kalo dia masih perjaka. Masih perjaka sama cewek, kalo sama cowok udah nggak.. what the heck…

Bukannya mau ngejelek-jelekin dia atau gimana, tapi si Tupai ini emang beda banget sama si Tapir, walaupun mereka sama-sama gay.

IMO. Walaupun sama-sama gay, orang itu pasti selalu berbeda. Sama aja kok kaya straight.

Dan gue ‘jujur’ ngerasa annoying banget sama orang yang berpendapat kaya “Lo lesbian, lo masuk neraka!” “Lo gay, lo di kerak neraka!” “Lo transgender, paling pertama masuk neraka!”

Dan hari itu gue post di fesbuk soal apa yang muter-muter di kepala gue.

Screenshot_10

Dan JENG JENGGG..

Screenshot_11

Screenshot_12

Ya sebenernya agak inappropriate sih ya.

Sorry not sorry, its so mean, isnt it? Ketika lo ngomong gitu, nyatanya lo nggak lagi nunjukin kalo lo lebih baik dari mereka..

Dan ketika lo anggap mereka nggak ada, mereka itu tetap ‘real’, mereka ada, nyata, hidup, dan berperasaan.

And what if. If youre born to be LGBT? just keep silent? or crying everytime ‘someone who you dont know’ tells you that God will burn you in hell?

I guess, if you’re LGBT, its not what you want, its not a choice.

Ellen degeneres, Tyler oakley, Shane dawson, Dena rachman. I read their books, I watched their show. They are all awesome in their way, and they dont make any negativity for me nor my life. am not a good person tho, ofc, I told you. But, sorry not sorry, I have no time to argue with you, and I literally dont ask you to agree with me. I just write all the shit that goes on my mind, cause its all that I can do.

There is not enough time in the world to explain yourself to someone who never really understand about you. You are who you are, you should be proud, so, let it go. God bless you.

 

Gue diselingkuhin sama brontosaurus

IMG_5331

Hey, whats up you guys!

Huh, gue lagi gak galau-galauan sih, persetan dengan galau. Tapi gue mau ngomongin sedikit soal ex.

Eh tapi gue galau deh, huh, kamera gue diambil.. padahal dari okt pengin banget buat video. Mau nulis blog aja susah banget curi-curi wifinya.

BTW selama ini gue baru pernah punya uhukk 5 kali sama 3 orang. Yang 1 itu putus-nyambung-putus-nyambung kaya sinyal smartfren.

Gue rasa nggak cabe banget ya kalo cuma punya mantan 3 dalam 19 tahun. Yang 1 juga pas smp kelas 2, cuma suka doang.

Jadi.. waktu itu gue lagi mau nonton film. Yang gue tonton itu Insidious 3. Ya lumayan lah, tapi dibanding yang sebelum-sebelumnya, masih bagus chapter yang sebelumnya. Horror sih, tapi entah kenapa kebanyakan dramanya gitu.

Cukup! Dewi lelah dengan semua drama ini! (ngomong apaan sih gue) Baca lebih lanjut

19 things I’ve learned at 19

Hey whats up you guys!

Today is my birthday *YEAYYY* -_- no one gives a fuck dude.

Blog gue di wordpress lenyap..

Mmm mungkin karena gue sempet gak ngeblog gara-gara gue harus pergi ke rumah sakit jiwa yang orang sebut kampus.

Jadi Ibu gue tau password wordpress gue karena gue save password gue di laptop, dan akhirnya gue ganti password gue.  Zzz kenapa sih ibu-ibu itu kepo banget.

Mungkin karena kelamaan gue gak ngeblog, gue sendiri jadi lupa password baru blog gue itu apa (?) udah nyoba fitur lupa password, dan sialnya email yang gue pake di blog itu email jaman-jaman gue SMP -_- fuck yeah.

Ps. Lain kali kalo ganti password, mending di catet biar gak lupa.

Akhirnya gue coba-coba lagi buka email lama, sampe entah gue mikir berapa lama dan akhirnya baru bisa kebuka, gue langsung ganti email buat wordpress gue pake email baru zzz

And.. so many things that I’ve learned at 19

IMG_4803

Baca lebih lanjut

GRUP CHAT. Penting atau nggak?

blogilust

Pernah gak ada temen kelas kalian yang nyebelin? Pernah gak ada temen kelas kalian yang annoying gitu? Atau pernah gak ada temen kelas kalian yang minta dijadiin perkedel? Kalo iya, wah sama dong.

Kenapa sih gak ada temen kelas yang minta dipacarin! KENAPAAAAA *abaikan ini*

Waktu itu ada orang yang selalu bikin saya males pergi ke sekolah,sebut saja Anoa. Dia suka banget cari-cari kesalahan saya. Komentarin kesukaan saya. Malah dia ngejadiin kekurangan saya buat bahan becandaannya. Sumpah, ini gak lucu banget. Apalagi waktu dia komentarin soal status keluarga saya. Itu gak pantes banget dan mungkin dia satu-satunya orang yang waktu itu ngebully saya abis-abisan dan gak mikir soal perasaan saya waktu itu gimana.

Setiap hari males aja ngedenger ucapannya, ketawanya, mukanya apa lagi -_- Baca lebih lanjut